Wednesday, December 28, 2011

Afternoon Thought: When I Was A Kid

Pagi hari di Bandung pada Tahun 2011 ngga sama dengan keadaan 8-10 tahun yang lalu.
Udara jelas tidak sedingin dulu. Traffic juga tidak se-lengang dulu.

Apa yang jelas terlihat adalah saat ini tukang ojeg tidak sesibuk dulu.

Mang-mang dengan helm warna hijau kadal itu biasanya ramai mengangkut penumpang di pagi hari. Dulu, sejak SD kelas 4 sampai kuliah tingkat 3 aku masih pakai jasa angkutan ojeg untuk berangkat ke sekolah, ke warnet, ke warung fotokopi, ke warung jajan, dan ke tempat-tempat terjangkau lainnya haha. Sekarang, mang-mang ojeg jam 6.30 pagi kadang ada yang udah ngelamun. Hmmm? Agak aneh.

Ini mungkin nyambung ya sama pemandangan angkot semakin banyak yang kosong dan ngetem.

Aku juga ngga begitu tau seluk beluk angkot saat ini seperti apa, udah hampir 2 tahun juga aku ngga berangkat ke kampus pakai angkot Antapani-Ciroyom. Alhamdulillah Ibu membelikan aku satu unit kendaraan roda empat untuk mobilisasi harian selama tingkat 4. Tapi aku masih suka ngobrol sama temen-temenku yang berangkat ke kampus naik angkot. Kami sering menyayangkan kenapa naik angkot sekarang bukan jadi pilihan utama pelajar untuk pergi ke sekolahnya. Kadang kami suka bernostalgia.

"Suka ada kan anak-anak SD di angkot yang sok tahu gituuu haha pokonya pengennya jadi nu-pang-pang-na, konyol banget padahal kita dulu juga pernah kayak gituu"

"Paling kesel kalo ada anak SMP yang ngejago udah gitu ngomongnya kasar haha asa pengen ngejitak"

"Males banget kalo udah duduk di kursi artis haha tidaak"

dan lain sebagainya. Sinting dan ngangenin.

Sekarang ini mungkin jarang anak SMA yang mau berangkat ke sekolah naik angkot. SIM A udah gampang banget didapet. Mobil juga udah semakin reachable harganya, ya masyarakat Indonesia sebagian besar udah makin 'berada' mungkin ya.

Sayang ya.. Aku sangat menyayangkan hilangnya tradisi naik angkutan umum di masa sekolah.
Aku ngerasain banget efek dari naik angkot itu. Bangun jadi terbiasa pagi (terbukti sejak bawa mobil sendiri, bangun tidur jadi siang melulu. What a shame), bekerja keras dan berstrategi (supaya duduk di kursi yang nyaman karena perjalanan dari rumah ke sekolah memakan waktu sekitar 25 menit), belum lagi jadi punya banyak cerita dan pengalaman seru di setiap trayek angkot yang berbeda. Haha.

Tapi ngga bisa dipungkiri juga bahwa keamanan dan kenyamanan menjadi salah satu alasan kenapa anak sekolah sekarang males naik angkot. Jaman dulu, tentengan pas sekolah udah paling mahal tuh bawa dompet sama HP. Sekarang ini ada yang udah bawa laptop bahkan tablet *keselek*. Ngga masalah sih ya sebanyak apapun barang berharga yang dibawa, asalkan keamanan di angkutan umum terjamin. Tapi ya itu, pemerintah kita masih kurang concern sama masalah itu. Memperingati sih udah, cuma taraf kualitas pendidikan masyarakatnya ngga ditingkatkan juga, sehingga semakin banyak masyarakat yang tingkat ekonominya menengah kebawah dengan pemikiran yang masih sempit, akibatnya kejahatan bisa terjadi dimana-mana.

Haha ini kenapa obrolannya jadi (sok) serius gini ya haha. Seru kali ya kalau di Indonesia ini ada MRT atau TRAM gitu, ih seriusan nih seru. Menguntungkan juga terutama buat pelajar. Ya, apapun kendaraan yang digunakan yang penting kita harus lebih berhati-hati yaaa semoga nanti budaya mengojeg dan mengangkot jadi semakin aman dan ramai (lagi) seperti dulu. Paling tidak, berbahagialah mang supir angkot Margahayu - Ledeng yang ngga pernah kosong haha penuh teroooos! Ganbatte Mang!

No comments:

Post a Comment