Saturday, December 31, 2011

Bapak

Kalau ngga ada Ibu, ya engga ada aku. Tapi kalau engga ada bapak, juga engga mungkin ada aku.

Bapak menikah dengan ibu saat usianya menginjak 29. Saat ini bapak sudah punya 3 anak, 1 menantu, dan 1 cucu mungil. Hobi bapak menyetir dan ngoprek AutoCAD. Kadang juga sambil main Knight and Merchant. Aku yakin deh K&M tuh kakeknya DoTA. Waktu kecil aku manja banget sama Bapak. Suka ngulet di paha Bapak gitu, sekarang sih udah engga (YAIYALAH).

Bapak itu disiplin dan tegas banget. Jaman dulu sih aku nyebutnya ‘galak’ haha padahal kan engga sesimpel itu ya menggolongkan orang ke golongan orang galak. Sisa habis pakai penghapus (serbuk yang melintir-melintir gitu lho) ngga boleh dibiarin numpuk di atas buku, harus segera ditiup ke meja belajar. Selesai belajar (ciye waktu kecil sih rajin, maap maap aja ye) harus segera ngeberesin meja belajar sampai bersih seperti sebelum dipakai. Wus! Di meja belajar, ngga boleh tuh ada minuman, makanan, pokoknya selama belajar itu ngga boleh ngudap apa-apa. Kalau laper atau haus ya, jalan ke meja makan.

Bapak nularin aku nonton F1, MotoGP, dan Wimbledon dari kecil. Waktu SD udah familiar aja sama Martina Hingis. Haha. Hari Minggu bukannya nonton Ninja Hatori malah nonton balap F1. Setiap perjalanan panjang mudik atau kemanapun, Bapak selalu nyetel lagu ABBA, Queen, The Beatles, sampai aku hapal beberapa lagu mereka. Bahkan waktu aku SD kelas berapa gitu ya aku juga agak lupa, Bapak pernah ngasih kaset Pink Floyd punya bapak hehe (terus sekarang kasetnya lenyap, jreng).

Bapak itu a pronounce corrector. Dari SD, aku udah hapal banget cara baca kata ‘delete’ itu ya ‘di-leit’, bukan ‘delet’. Booking itu ‘buking’, bukan ‘boking’. Message sending failed itu ‘vheild’, bukan ‘fel’. Stress deh awalnya, pusing gitu kenapa sih cara ngomong aja dipermasalahkan.

But here I am, a 21 year old woman (eh apa girl ya) yang cerewet banget kalau lampu kamar mandi bekas dipakai ngga langsung dimatiin, laci meja ketutup ngga rapet, resleting tas dibiarkan ngebuka, dan a next pronounce corrector. Aku jadi gatel untuk banyak belajar bahasa inggris dan berusaha untuk ngga mengucapkannya salah. Thanks to Bapak, sampai saat ini aku jarang banget menemui kesulitan di kelas les bahasa inggris atau kalau harus ngomong pakai bahasa inggris. Bapak is my good teacher. Bahkan aku bisa nyetir motor, itu Bapak yang ngetes. Waktu tesnya ada tiga kali, jam 3 pagi (saat sepi banget), jam 7 pagi (saat jam masuk sekolah), dan jam 5 sore (saat jam ramai pulang kantor), aku harus bisa ngeboncengin Bapak berangkat dari rumah, ke jalan raya, sampai ke rumah lagi.

Saat ini usia bapak sudah 55 tahun, tahun 2012 nanti akan menjadi 56. Bapak sudah cukup tua ya, time flies dan ngga akan kerasa nanti akan terus berjalan tuh, tahun-tahun berikutnya. Sekitar 5 hari yang lalu aku pamit pulang setelah kunjunganku 5 hari di Jogja, menjenguk Bapak.

Bapak mengalami stroke agak berat di tahun 2011 ini, setelah sebelumnya di tahun 2009 stroke pertama kalinya menimpa Bapak. Siang itu, aku sun tangan bapak dan cium pipinya. Bapak nangis deras, aku juga. Bapak mungkin sedih karena mau ditinggal Keanu (cucunya), hehe tapi aku sedih karena harus ninggalin Bapak pulang ke Bandung.


Sesering-seringnya aku kesel sama Bapak kalau diingetin ini itu, aku sayang banget sama Bapak. Bapak giginya udah ompooong hohoho tapi masih gagah kayak dulu. Hehe :’) Bapak saat ini belum bisa ngomong jelas dan motoriknya juga belum pulih sempurna. But I always put a prayer for you, Bapak. Get well soon Bapak Ismail, I love you : )


No comments:

Post a Comment