Wednesday, April 25, 2012

Getaway to Bangkok, Thailand

Nah, sekarang buat yang mau liburan ke Bangkok, ini beberapa pengalaman saya semoga bermanfaat :)

Thailand adalah negara dengan Ibu Kota Bangkok. Nggak cuma Bangkok, kota lain seperti Pattaya, Ayutthaya pun bisa jadi tujuan liburan yang seru.

Bendera Negara Thailand
Transportasi menuju ke sana:

Bisa lewat jalan darat dari Singapore, Malaysia, Vietnam, dan Kamboja. Kalau pakai bis dari Vietnam bisa sampai 7 jam. Kalau direct dari Indonesia, ya paling enak naik pesawat terbang. Kemarin saya pakai Qatar Airways dari Vietnam, kebetulan dapet harga 600ribuan++.


Pusat perhatian di sini adalah screen-nya. Bukan wajah apalagi hidung saya.

Total perjalanan kalau dari Indonesia langsung, sekitar 2 jam. Kalau naik pesawat dari Vietnam cuma 1 jam.

Zonasi waktu:
Tidak ada perbedaan waktu antara Waktu Indonesia Bagian Barat dengan Thailand

Keuangan:

Mata uang yang digunakan di Thailand adalah Thailand Baht (THB). Saat saya berangkat kemarin, kursnya yaitu 1 THB = sekitar 290 IDR. Menukar uang dari IDR ke THB di money changer di Indonesia lumayan gampang, maklum lumayan banyak orang kita yang jadi turis disana. Tapi bisa juga nuker uang di Bandara Suvarnabhumi sesampainya di Thailand nanti. Nuker pake IDR atau pake USD sama aja.



Karena saya agak pelit (haha), jadi ngambil uang di ATM di Thailand sama sekali nggak saya sarankan, kecuali emang udah kepepet banget. ATM Bank apapun tarif charge sekali transaksinya sebesar IDR 30.000. Lumayan kan. Tapi kalau biaya segitu nggak masalah buat temen-temen, tenang aja ATM di Thailand juga lumayan gampang ditemukan kok, apalagi di tempat umum kayak pusat perbelanjaan, pusat hiburan, tengah kota, dll.

Transportasi selama di Bangkok:

PUNYA PETA ITU PENTING. Punya Traveling & Shopping Map is very important. TAPI, kalau peta-nya nggak ada huruf Thailand-nya maka itu adalah sampah belaka. Pastikan temen-temen punya peta dengan huruf normal dan huruf Thailand, karena kebanyakan supir taksi dan orang-orang sana lebih mahir membaca aksara mereka sendiri. Beli di Thailandnya juga ada, cari aja di toko buku di mall-mall pasti ada.

Just in case, temen-temen yang udah nge-book hotel via online bisa ngeprint rute jalan menuju hotelnya dan print juga alamat hotel tersebut, tentunya yang ditulis dalam bahasa & aksara Thailand, untuk pegangan kalau-kalau nyasar atau mau nanya ke supir taksi.

Kayak gini contohnya
Transportasi dari Suvarnabhumi Airport untuk sampai tengah kota Bangkok, itu bisa pakai taksi atau Bangkok Airport Train (Suvharnabhumi Rail Link). Untuk yang sampainya tengah malam hari (kayak saya kemarin), nggak ada pilihan lain selain pakai taksi, karena aktivitas perkeretaan hanya dari jam 6 pagi – 12 malam.

Naik taksi kalo malam hari, karena nggak macet, jadi palingan hanya akan menghabiskan 150-200ribu rupiah. Percayalah susah banget nyari taksi pake argo di Thailand, apalagi kalo udah malem hari. Tapi bandara udah provide tempat nunggu taksi dan taksinya yang nyaman kok, jadi tenang aja. Ohiya perjalanannya lumayan jauh lho, bisa sejam sendiri (kalo gak macet).

Pake taxi pink ini, nyaman dan kadang mau pake argo (kecuali kalo udah malem)
Kalau kebetulan sampenya siang, bisa nih pake kereta. Dari Bandara ada 2 macam kereta, yaitu City Line Train sama Express Train. Kalau City Line ini dari Suvarnabhumi sampai Phaya Thai murah banget, 30ribuan aja....... Tapi berhenti di setiap setopan dan sering penuh jadi kadang gak dapet tempat duduk.


City Line. Interior dalemnya kayak MRT kalo di Singapur, kayak Commuter Line kalo di Jakarta.
Kalau naik Express Train, dari bandara tujuannya ke Makkasan dan harganya sekitar 100ribuan. Tentunya direct dan gak berhenti-berhenti, jadi Bandara ke tengah kota cuma 15 menit AJA! Kursinya enakeun dan ruang di dalam keretanya lebih longgar, mungkin karena penggunanya hanya beberapa orang aja, karena di Bangkok banyak backpacker yang lebih milih naik City Line.

Ini dalemnya Express Train. Cozyyy
Bangkok  terkenal sama tuktuk! Tapi justru kemarin saya nggak sempet nyoba tuktuk. Sebenernya udah pernah sih dulu waktu ke Thailand, dan pas masih ingusan. Ya lupa-lupa inget juga gimana rasanya, tapi setau saya Tuktuk ini tarifnya cukup mahal lho, makanya kalo naik tuktuk ini harus pinter nawar sama pak upirnya. Udah gitu suka diputer-puterin gitu jalannya, jadi kalo naik tuktuk ini mesti hapal jalan.

Begini bentuk Tuktuk
Paling efektif dan efisien, naiklah Bangkok Sky Train (BTS. Serius BTS, bukan BST) dan MRT (petanya ada di bawah). Enak banget nih mau apa-apa tinggal turun di tempat tertentu yang kita pengenin. Siap-siap aja kaki yang sehat ya karena kalo naik BTS dan MRT ini mesti kuat naik turun kereta dan jalan masuk dan keluar stasiun. Untuk jalan yang jauh, apalagi kalau pas rush hour, naik taksi sangat sangat sangat nggak disarankan. MACET PARAH.

Rute  Airport Link, MRT, dan BTS

Naik taksi di Bangkok, ya kayak yang dibilang tadi, susah kalo mau nyari yang argo. Kemarin saya pakai taksi baru (lupa namanya apa) warna biru muda gitu, nah itu mau tuh pake argo. Dan taksi yang warnanya pink itu juga mau pake argo.

Ohiya pake Chao Praya waterway / river taxi juga enak tuh selama di sana. Ada 3 rute waterway, tergantung warna benderanya, ada biru, orange, kuning.

Ada rutenya juga, sama kayak MRT :)


Wisata yang disarankan:

Kalau di Thailand enakan jalan-jalan sendiri aja (tanpa tur). Pokoknya, kalo jalan-jalan di Bangkok dan pengen masuk ke temple-temple, wajib banget pake baju yang proper, kaos berlengan (jangan kutung) dan celana yang panjang. Kalo emang mau pake baju yang pendek juga boleh sih tapi nanti disana biasanya disuruh pake kain penutup gitu.
Rute saya kemarin, hari pertama pagi-pagi langsung ke Golden Mountain, ngeliatin banyak lonceng dan anak tangga, sampai puncaknya nanti ada kuil kecil gitu. Lumayan, syahdu. Dan gratis. Ke golden mountain ini naik taksi aja, murah kok kalo pagi-pagi dan pake argo. Setelah dari golden mountain, mau nggak mau harus naik taksi hehe.



Saya langsung meluncur ke Wat Pho. Ini tempat Buddha tidur itu lhooo wajib mampir sini! Masuknya bayar 50 baht apa ya kalo gak salah. Ohiya nanti tiketnya bisa dituker dengan free drink juga, lumayan (banget) apalagi cuaca Bangkok puanaasss.

Ini dalemnya Wat Pho

Patung Buddha Tidur


Setelah dari Wat Pho, saya menuju ke Wat Arun dengan menggunakan kapal penyebrangan. Bayarnya cuma 3 baht, berangkat tiap 15 menit kayaknya. Masuk Wat Arun ini sebenernya bisa gratis kok, lempeng aja masuk. Kemarin saya terlalu polos aja jadi bayar kalo nggak salah 100 Baht. Hiks. Datang ke Wat Arun ini enaknya sore-sore, karena Arun sendiri artinya senja. Jadi kalo liat Wat Arun sore-sore emang indah banget.

Patung yang menyambut kita di Wat Arun

View dari puncak Wat Arun

Wat Arun sore hari, difoto dari boat saat perjalanan pulang menuju hotel 
Dari Wat Arun, saya langsung ke Wat Phra Kaew. Ini yang terbesar dan terkenal di Thailand nih.. Terkenal juga dengan sebut Grand Palace. Tempat ini tutup jam 15.30, udah gitu di dalamnya luas banget bisa sampe 1 jam sendiri. Jadi hati-hati ya jangan sampe nggak sempet masuk ke dalam Wat Phra Kaew ini. Masuk ke Wat Phra Kaew ini lumayan mahal, bisa sampe 120ribuan rupiah. Kalau kamu orang Indonesia dan merasa pede punya muka ke-thailand-thailand-an (karena muka kita masih agak mirip sama orang sana), masuklah lewat jalur “local people-entrance free”. Temen saya kemarin masuk lewat jalur itu, sayapun agak nyesel kenapa nggak ngikutin dia aja. Lumayaaaan irit uang.


Di pintu masuk Wat Phra Kaew

Tempat wisata lain ada Jim Thomson Silk, katanya sih lumayan nyeni tempatnya. Terus bisa ke floating market juga, banyak kok yang nawarin trip kesana. Kalau punya waktu lebih, bisa ke Pattaya, atau ke Ayutthaya. Saya kemarin sama sekali nggak sempet kesana, hiks.

Belanja:
Bangkok itu surganya belanjaaaa haha. Mallnya ada banyak, Platinum Mall, MBK, Pratunam. Here’s the deal kalo MBK itu mall super gede (SUPER GEDE, kayak BSM gitu tapi 6 LANTAI) yang di dalamnya ada segala macem mulai dari kosmetik, elektronik, baju, suvenir, makanan, semuuuuua. Kemarin nemu instax asli fujifilm di sana harganya cuma 2000 baht (sekitar 600ribuan rupiah) sebelum ditawar. Oleh-oleh juga murah-murah.. Di foodcourtnya juga makanan enak-enak.. Oh gosh huhuhu.



Platinum itu kayak BTC tapi gak terlalu padat penjual. Kalau saran aku buat yang suka belanja baju-baju ala BTC dan online shoppppp Pratunam tempatnya! Belanjanya jangan di mallnya, di pasarnya aja. Pasar Pratunam buka dari jam 7 pagi sampe malem, pedagang yang pagi sama yang malempun beda jadi koleksinya juga beda-beda. Harga baju, celana, kaos, dan macem-macemnya sekitar 100 Baht sampe 200 Baht, variatif tergantung jumlah pembelian juga.


Makin banyak ya makin murah, standar pasarlah. Kebayang kan beli baju a la online shop cuma 30ribuaaaan belum ditawar uuuuuuu kalap! Kalo belanja di Pratunam, bawa aja koper-koper gede gitu, banyak kok bule-bule juga pada begitu. Nah, saran saya sih kalo milih hotel yang deket-deket Pratunam dan deket stasiun MRT/BTS aja. Kalau mau ke MBK tinggal naik BTS, mau ke airport juga deket sama stasiun City Line nya.

Di Bangkok ini banyak banget pasar malem, yang kondang dan terbesar adalah Chatuchak yang bukanya hanya pas weekend aja. Kemarin saya nggak sempet ke Chatuchak karena pas kesana, pas banget weekday : (. Next time, HARUS BANGET kesana. Terus kalau dulu ada Suan Lum Night Market, FYI aja ya Suan Lum ini udah tutup. UDAH tutup. UDAH TUTUP. Kenapa saya ulang berkali-kali, karena kemarin saya hampir sejam jalan kaki nyari tempat ini. Huhu. Gak cari info dulu sih sebelum berangkat -,-

Makanan:
Cari makan di Bangkok pastinya harus nyobain Tom Yam sama Pad Thai dong! Kalo Pad Thai, di pinggir jalan gitu banyak yang jual, biasanya harganya 20- 30 Baht sepiring. Pad Thai paling enak adanya di Khaosan Road. Ohiya saya sama sekali nggak nyaranin untuk nginep di hotel sekitar Khaosan. Berisik. Jalannya panjang, lumayan sempit dan banyak bar yang saling merapat. Dateng aja ke Khaosan, ada yang jualan baju-baju di emperan jalan, ada Burger King kalo kangen, sama banyak bule. So young, so wild, and free. Hehe.
Khaosan Road

Mamang Pad Thai yang enak itu

Tom Yam beli dimana-mana juga enak. Kemarin saya nyoba Tom Yam di MBK Mall, di foodcourtnya. Ohiya jangan lupa juga nyobain DUREN BANGKOK! Saya saranin beli Durian with Sticky Rice (alias ketan duren -,-) di mana-mana banyak kok yang jual.

Lain-lain:

Bangkok panas bangetbangetbanget. Be prepared. Apalagi kalo masuk ke temple-temple gitu kan banyak lapisan emasnya, jadi siapin kaca mata hitam dan minum air putih yang banyak. Akan sangat susah merasa kebelet pipis di Bangkok, karena semuanya keburu nguap jadi keringet. Dan waterway, itu must try transport banget!

Oke selamat liburan ke Bangkok! :)





5 comments:

  1. mau tnay dong mba..
    kalau di thailand rata2 bisa b. ing to gak?
    makasih

    ReplyDelete
  2. wah keren tuh. Aku sukanya ke kuil-kuil. Rasanya benar-benar berkesan...

    ReplyDelete
  3. Ngga pergi chao pharaya river nih?
    Hehehe

    www.travelshroom.com

    ReplyDelete