Friday, December 5, 2014

Review Maskapai Penerbangan (dari dan) ke Eropa

Berencana untuk melakukan perjalanan ke Belanda atau perjalanan jauh lainnya? Mungkin postingan ini bisa kamu jadikan referensi untuk memilih maskapai penerbangan mana yang akan kamu gunakan. Prioritas dan preferensi pemilihanmu bisa aja sama dengan saya… tapi di sini saya mau fokeusss ngomongin bagasi.

Kenapa bagasi? Karena kalau traveling kan bawaannya banyak! Meskipun kamu udah sengaja buang-buangin daleman juga kadang tetep aja berat oleh-oleh yang dibawa > berat sempak yang dibuang. Nahloh.

Berikut adalah kapasitas bagasi untuk pesawat-pesawat yang pernah saya naiki (untuk penerbangan Jakarta-Belanda dan sebaliknya):
 1. Turkish Airlines
      CGK-AMS 25kg, tapi karena visa student jadi dapat tambahan 10 kg. AMS - CGK malah cuma 20 kg, dengan visa student jadi dapat tambahan 10 kg. Kok beda? Tanyalah pada rumput yang bergoyang.… Kapasitas koper kabinnya sekitar 10 kg, tapi engga pernah ditimbang.


2. KLM 
      Both CGK-AMS dan AMS-CGK, 23 kg. Pelit amat yah deseee. Udah mana jarak antara kursinya juga sempit. Duh saya bener-bener nggak rekomen KLM deh buat perjalanan jauh. Capek fisik. Cape ati juga karena nggak boleh kebanyakan nambah minuman (!). Cape dompet juga karena lumayan mahils untuk ukuran pelayanannya yang segitu-gitu aja. Untung waktu itu dibayarin… kikikik. Ini bukan pelit loh ya... tapi kita sebagai penumpang berhak dapat pelayanan yang sesuai dengan apa yang dibayarkan *catet*. Kapasitas koper kabinnya sekitar 7 kg, di luar handbag. Waktu itu sih pas di Schiphol nggak ditimbang. Dari Cengkareng juga nggak ditimbang. Tapi ya untung-untungan lah.


 3. Emirates
      Osaka-CGK, 30 kg. Kayaknya kalau ke Indo juga 30 kg deh. Mau pelajar atau orang biasa, kalau naiknya kelas ekonomi ya harus terima yaa dapet 30 kg. Tapi kalau lagi hoki, kamu bisa dapet upgrade ke kelas bisnis secara cuma-cuma. Kursinya aja yang di-upgrade…. Bagasinya mah engga :P Gimana caranya? Banyak-banyak doa aja yaaah buibuu.. hakhakhak alias itu mah tergantung rezeki. Waktu itu saya kurang beruntung jadi ya nggak diupgrade. Kapasitas kabin: 7 kg udah sama handbag dan laptop. Pelit fix.


4. Cathay Pacific 
AMS-CGK dan vice versa, 20 Kg. DUA PULUH KILOOOO! *acung-acungin jari ala ibunda Kiki Fatmala* nggak bisa minta bagasi student pula. apa-apaan iniiii! Mana managernyaaa! Hahah siape elo deh Ras. Agak shock juga karena harga tiketnya lumayan loooh…. si CX ini. Waktu itu belinya terpaksa, karena si CX ini udah yang paling murah di antara yang lain (yang lain harganya udah jauuuuh banget di atas). Tapi saya berusaha ikhlas sih, yaudah lah. Rezeki anak sholehah.. kalau ikhlas kan katanya dilipatgandakan yah nikmatnya aamiin (edisi hijabi). Jadi ternyata makanannya di pesawat endessss berat. Dessertnya es grim Haagen Dazs pula. Pramugari dan pramugaranya juga ramah-ramah dan selalu stand-by selama perjalanan (saya wondering kapan mereka istirahat). Mereka selalu stand-by seliweran bawa instant noodles cup dan minuman-minuman dingin buat penumpang. Keren parah deh CX so far the best!


 5. Garuda Indonesia

AMS-CGK dan vice versa, 30 Kg. Tapi kalau kamu student dari Indonesia… kamu bisa dapet 40 kg! WOW. Bisa bawa apa ajaaa boleh.. asal jangan bawa-bawa kenangan lama... Jadi saat Beli, kamu langsung confirm bilang kalau kamu adalah student, supaya di tiketnya langsung ditulis kapasitas bagasimu 40 kg. Tapi katanya sih nggak usah konfirmasi juga bisa. Kamu tinggal dateng di hari keberangkatan dengan membawa kartu pelajar kamu atau Letter of Acceptance. Gampang yah :)
Jangan lupa juga dipisah ya bagasinya… 32 kg adalah berat maksimal untu satu koper. Jadi kalau kamu mau men-check-in-kan (Bahasa Indonesiaku hancur gini) 40 kg bagasi, usahakan dipisah ke dua koper: 31 kg – 9 kg. Untuk pelayanan, kata saya mah biasa aja ya.. makanan juga biasa aja. Masih menang Cathay Pacific deh.



Tip mengakali isi bagasi:
1. Kalau kamu back for good, baju-baju sehari-bisa kamu kirim aja via ekspedisi. Jadi isi koper cuma oleh-oleh aja.. sama beberapa baju yang kayaknya sayang kalau hilang di ekspedisi :P yah namanya juga jaga-jaga..

2. Kalau ada barang-barang yang ingin kamu declare di tax refund, jangan di-check-in-kan dulu! (Kalau petugas Tax Refundnya rese, bisa jadi......) Kamu harus menunjukkan barang-barang itu ke mereka. Kalo nggak ditunjukkin, kamu nggak akan dapetin uangnya. Sayang banget kan..

3. Pastikan juga kamu udah nimbang koper bagasi dulu di rumah. Kalau kelebihan 0,8-0,9 kg sih masih nggak apa-apa.. tapi kalau lebih 1 kg suka nggak boleh dan diminta bayar. Syukur-syukur kalau dilolosin, tapi kalau petugasnya rese, kadang suka nggak boleh. Waktu itu kejadiannya di Indonesia, lebih 1 kg dan masnya keukeuh banget nggak boleh check in atau harus bayar 600ribuan karena bagasi saya lebih 1 kg. Saya bilang “kemarin di Amsterdam boleh kok mas, lebih sekilo”. Kemudian dia bilang “yaudah mbak bayar 100ribu aja nanti saya check in-kan” kemudian saya bayar karena udah mepet banget mau take off… nggak sempet kalo uwek-uwek koper lagi (yang begini jangan ditiru yah adek adeeeekkk)

Tip mengakali isi kabin: 
Ih ini yang nggak kalah tricky!! Kadang kamu nggak bisa bawa semuanya ke kabin, karena kapasitas kabin kamu udah penuh. Memang kamu nggak bisa dapetin segalanya dalam hidup.. hih mongnaon. Yang pasti sih kamu nggak boleh bawa cairan dengan kapasitas di atas 75ml yah.. itu udah ketentuan di mana-mana. Meskipun bawa botol minyak kayu putih 125ml dan isinya tinggal setengah (jadi tinggal 60 ml, misal) ya tetep aja ngga boleh dibawaaa kan yang di-scan botolnyaa… bukan isinya! *padahal kan ada peribahasa don’t judge a book by it’s cover pak…* *dipentung security bandara*

Gimana dong kalau berat koper kabinnya diperiksa dan bawaan saya kebanyakan?
Pengalaman saya yang paling wekdor adalah waktu naik pesawat dari Osaka ke Belanda pakai Emirates. Saya melangkah pasti dengan pedenya ke meja check in. Bagasi saya aman, pas bgt 30 Kg. Tapi ternyata bawaan kabin saya kebanyakan: satu hand bag isi laptop dan paspor sama koper 11 kg. (kan udah pede nggak akan diperiksa gitu ceritanya buibuuuu) Ternyata kata mereka, in total harus 7 kg. Ih sumpah bingung harus gimana… mana isi kabinnya tuh oleh-oleh semua jadi saya nggak mau dong kalau dibuang atau ditinggal. (Jiwa emak-emak embung rugi). Lagi cari cara harus gimana, tiba-tiba mbak-mbak check in ngomong “tolong kurangin isi kabin kamu sampai total 7 kg ya, baru saya kasihin paspor dan tiket kamu” ISHHH

Akhirnya saya bilang sama mbaknya “oke, temen saya nunggu di luar. Jadi saya kasihin dulu barang-barang saya, nanti saya balik lagi ke sini ya mbak”

Di luar mana atuh neeeeeng… bzzz padahal mah Ipit (sahabat saya yang saat itu di Jepang) nggak nganterin ke bandara. Kebohongan pisan tapi gimana atuh kepepet. Kemudian saya gerak cepat turun ke lantai 1, di mana banyak loker-loker penitipan barang seharga 500 yen (Sekitar 50ribu rupiah. Lumayaaan daripada saya harus bayar kelebihan bagasi kabin senilai 30,000 yen!) Saya masukin semua barang-barang saya di sana, yang saya sisain di koper tinggal laptop sama perintilan sampai sisa 7 kg aja. Kemudian saya ke atas untuk check in lagi, dan yep, I got my passport back dan tag di koper saya “OK FOR CABIN”

Setelah itu, tentunya saya nggak lupa ke lantai 1 lagi untuk ambil barang-barang saya dan masih sempat ngopi-ngopi sebentar di Bandara Narita Osaka. Hihi. Sekadar cerita dan informasi aja ini mah… boleh diambil bagusnya, ngga boleh diambil buruknya yaah.. *sungkem atu atu*

xoxo,
Laras

1 comment:

  1. Poin terakhir, yah... Aku kemarin biztrip pun begitu..... bye batas berat bagasi kabin, byeeeeee~~~

    ReplyDelete