Friday, March 17, 2017

Sepucuk kisah dari kantor

Kadang, kadang ya.., kadang kita suka sebel sama supervisor sendiri. Bukan sebel secara personal, cuma sebelnya biasanya karena work-related. Karena kerjaan. Supervisornya mah sebenarnya nggak salah.... Meureun. Haha. Kalau lagi begitu, saya sih suka mikir aja... Kita kan dipertemukan sama orang itu pasti ada maksudnya, ya kan. Dan sudah 10 bulan ini saya bekerja sama supervisor yang baru, ada aja cerita menariknya.

Supervisor saya yang sekarang ini pinterrr banget Masha Allah (sapatau bapake baca terus ane naik gaji yekan). Udah gitu pengalamannya di dunia konservasi udah 30 tahun lebih, Bahasa Indonesianya juga udah cas-cis-cus padahal beliau ini Walanda, alias orang Belanda asli. Lahir di S’gravenhage (Den Haag) pula, kota kesukaan saya banget kalau di Belanda. Aduh jadi kangen Belanda. Hehe. Beliau juga Muslim. Meski beliau muslim yang nggak shalat sih…, tapi menurutku beliau punya prinsip hidup yang justru mengikuti kaidah keislaman.

Bagaimanakah caranya sehingga saya bisa tau banget mengenai hidup beliau? Apakah saya kepoin beliau? Engga, dong. Beliau yang banyak cerita dan sharing, terutama kalau kita travel bareng hop on-hop off dari satu meeting ke meeting lainnya. Taksi-taksi blue bird-lah yang menjadi saksi bisu bagaimana saya mendengarkan cerita-cerita beliau yang menurut saya rame. Ya mayanlah. Ya daripada ngomongin kerjaan terus gitu kan ya… asa bosen dan kurang berwarna gitu kan hidup tuh kalau ngomongin kerjaan melulu (sebuah excuse).  

Bapake nggak minum alkohol, nggak ngerokok
Kalau nggak ngerokok mah yaaa sebenernya biasa aja sih haha. Kan banyak juga ya orang yang nggak ngerokok. Tapi hebat yah, buleleng ngga minum alkohol. Baru beberapa tahun ke belakang ini sih bapake nggak minum. Alasannya, “Suatu hari saya pernah liat anak saya kebanyakan minum alkohol, nggak sadarkan diri, kemudian melakukan hal-hal yang aneh. Saya langsung khawatir, jangan-jangan kalau saya minum kebanyakan tuh bentuk saya kayak gitu juga. Akhirnya saya memilih buat nggak minum alkohol lagi, bahkan dengan jumlah yang sedikit. Karena dari sedikit, orang bisa nggak sadar tau-tau minum banyak, terus yaudah sama aja kan jadinya.”

Terus, susah nggak Pak, nolak minum-minum apalagi kan rekan kerja Bapak rata-rata buleleng juga? “Ya susah.. kadang ada aja yang ngelihat saya tuh aneh. Tapi yaudah, saya sih emang udah nggak doyan juga minum alkohol. Jadi ya cuek aja.”. Keren euy Bapake. Ntap.

Ngapain sih takut hantu?
Jadi begini ya readers… (sok asik) kantorku di Bali itu kan lokasinya GHOIB alias susah banget ditemuin. Kalau pesen transportasi online, pasti riweuh karena drivernya selalu bingung “ibuu kantor ibu beloknya di mana yaa?!” padahal kayaknya petunjuknya udah jelas di peta. Heuh.. Iqro dong Pak! Bzzz.

Nah, karena lokasinya yang tertutup itu, konon katanya di bangunan itu ada penunggunya. Yaa sebenernya di manapun pasti ada aja ya. Cuma, belakangan ini emang di kantor tuh sepertinya penunggunya mulai pengen eksis dan diakui....… YHA. Singkat cerita sih mulai banyak tanda-tanda menyeramkan di kantor, sampai saya dan temen kantor saya yang biasa pulang malam jadi agak males buat pulang malem.

Bapake pun sempat curiga kenapa sekarang kayanya kantor cepet banget sepi. Terus dengan bangganya saya cerita dong.. “iya soalnya kantor tuh serem banget you know lately”. Terus responnya dia? Ketawa sambil geleng-geleng kepala seakan-akan jawaban saya tuh konyol-sekonyol-konyolnya. Terus dia bilang “Kamu tuh kan muslim ya. Kamu nggak bisa berharap bakal jadi muslim yang baik kalau kamu masih takut sama yang begituan. Mana bisa.”

 Pemandangan dari depan kantor

Ih seketika saya langsung merasa darojat keimanan saya tuh cuma sekecil upil T___T makasih Bapake udah ngingetin… *salim sama pa haji* *ambil buku ceramah* *minta cap masjid*

Nggak berlebihan dalam makan (berbuka puasa)
Ini yang paling hot-hot-pop karena pembicaraannya tuh baru-baru aja. Suatu hari saya nyeletuk “Wahh sebentar lagi bulan Ramadhan”. Terus beliau bilang… beliau nggak paham kenapa di Bulan Ramadhan justru banyak makanan yang terbuang. “Saya tuh ngamatin ya.. orang tuh puasa, kayaknya cuma nahan lapar aja. Jadi siangnya nggak makan, tapi malamnya, pada rame-rame lah makan di luar dan pesen makan lah sebanyak-banyaknya. Bahkan belum bedug maghrib aja, meja tuh udah penuh sama makanan. Dan itu terjadi selama 30 hari lho, bayangin aja.”

Pas bapake ngomong begitu kan saya langsung bayangin situasi meja makan selama bulan Ramadhan yang……. emang bener sih, reunceum! Alhamdulillah sih banyak makanan, sayangnya emang kadang makanan-makanan itu nggak habis karena dibelinya cuma karena lapar mata. Huft. Noted, Pak. Nanti mah kalau saya puasa, harus kembali ke makna puasa itu sendiri yah. Menahan hawa nafsu. *Sayup-sayup backsound musik gambus di belakang*

Sesebapak dengan bidadari-bidadari (?)

Cerita ini ditulis sebagai upaya memeriahkan blog dan untuk merilekskan suasana aja. Melihat Supervisor dari sisi yang lain. Kalau bahas dari sisi kerjaan mah bukan waktu yang tepat… karena setiap hari juga udah bahas kerjaan sampek berantem karena ini udah weekend! :D

Next mau nulis apa lagi ya… Ada ide?

No comments:

Post a Comment